LPPL RADIO GAGAK RIMANG 105,9 FM

Jl.Reksodiputro Timur No 54 Komplek Taman Tirtonadi Blora- Jawa Tengah Telp : ( 0296 ) 531712.

Kasiyanto,se

DIREKTUR UTAMA LPPL RADIO GAGAK RIMANG FM BLORA- JAWA TENGAH.

M. Taufiq Qurohman

DIREKTUR SIARAN LPPL RADIO GAGAK RIMANG FM BLORA-JAWA TENGAH.

Ari Istiyaningsih

DIREKTUR ADMINISTRASI LPPL RADIO GAGAK RIMANG FM BLORA-JAWA TENGAH

Teguh Rudiyanto

Bidang Penyiaran dan Pemberitaan

Sukamto

Bidang Teknis

Eny Susanti

Bidang Pengelolaan Administrasi dan Umum

Adi Rahmat Widodo

Bidang Pengelolaan Keuangan dan Pemasaran

Seputar Blora

Wirausaha Lebah Madu Klanceng Prospektif Dikembangkan


GAGAKRIMANGFM.COM | BLORA - Jenis lebah Klanceng termasuk jenis lebah penghasil madu murni yang prospektif dibudidayakan dan dikembangkan di Kabupaten Blora, Jawa Tengah.

Salah satunya dibudidayakan oleh Lilik Lukitowati, warga Kelurahan Kedungjenar, Kecamatan Blora.

“Saya menekuni budidaya lebah madu Klanceng, mulai awal Agustus 2020. Tapi sebelumnya saya sudah mengkonsumsi madu klanceng dari Kabupaten Gunung Kidul habis dua botol, setelah itu saya lepas semua obat yang pernah saya konsumsi selama 30 tahun lebih,” terang Lilik Lukitowati di Griya Lebah Klanceng Blora, Minggu (1/11/2020).

Kemudian, dirinya mengembangkan dan membudidayakan sendiri karena prospek kedepan dinilai sangat bagus dan dicari orang karena di toko belum banyak yang menjual bahkan belum ada secara khusus.

“Jadi prospek banget untuk warga Blora yang banyak sudah mengenal madu Klanceng untuk dibudidayakan, diambil madunya dan tidak banyak biaya yang keluar,” kata dia.

Harga madu Klanceng, di pasaran kurang lebih Rp600.000 per liter.

“Di sini saya punya 100 kendil (wadah dari tanah liat). Asumsinya, satu kendil, dalam tiga bulan sekali itu ngunduhnya Rp300.000. Padalah saya beli Rp350.000 per kendil dari Kabupaten Gunung Kidul. Sekarang, kalau saya punya 100 kendil dikalikan Rp300.000 per tiga bulan sekali sudah Rp30 juta. Berarti dikalkulasi satu bulan itu Rp10 juta. Nah siapa yang mau bayar kita yang sudah pensiun Rp10 juta, tidak ada kan,” urainya.

Dengan demikian, lanjutnya, bisa masuk ke wirausaha lebah madu Klanceng.

Harapannya, bisa bermanfaat untuk saudara-saudara kita, tetangga, teman kita atau yang kena masalah dengan sakit Covid-19 dan sebagainya.

“Ini rata-rata sembuh. Yang sudah laporan ke saya itu ada 12 orang sembuh. Terutama yang satu itu Bu Ana, istrinya almarhum dokter Heri Prasetyo. Itu juga minum madu Klanceng ini habis dua botol dan sembuh. Bahkan bersaksi sembuh dari Covid-19 berkat mengkonsumsi madu Klanceng,” terangnya.

Dijelaskannya, dalam satu wadah kendil bibit indukan, selama tiga bulan kalau makanannya cukup sudah bisa dipanen, sudah mengusung Rp300.000 sendiri dari Rp100.000 madu, Rp100.000 bee pollen dan Rp100.000 propholis.

“Kita ingin bentuk kelompok se kabupaten Blora. Tapi kalau belum punya indukan nanti bisa bergabung dengan kita. Karena kita ingin kelompok tani hutan lebah Klanceng,” ucapnya.

Kalau bagus, ada isinya serta ada anggaran, nantinya kita bisa mendapat kucuran dana pinjaman lunak, yang bisa dibagikan sesama anggota.

“Tapi ya mohon tepat waktu, karena dana pinjaman, sehingga nanti bisa diperluas lagi untuk modal para petani lebah madu Klanceng,” ucap dia.

Untuk makanan, Lilik menyebut sangat mudah, seperti menanam bayam, bunga kertas, bunga kocai, kenikir dan bunga blimbing.

“Pokoknya bunga-bungaan itu sangat disenangi. Khususnya ada bunga yang namanya air mata pengantin, itu makanan pokok. Ini makananya murah sekali, bagaikan kita tidak pernah keluar uang,” tambahnya.

Menurut dia, peluang usaha budidaya madu Klanceng masih terbuka lebar, karena masih kekurangan stok setiap bulannya. Selain itu, lebah Klanceng tidak menyengat sehingga aman dikembangkan di lingkungan rumah.

"Untuk perawatannya mudah, hanya hindari dari sinar matahari langsung, bisa meleleh karena berasal dari getah pohon. Dan juga hindari hujan karena lembab," ucapnya.

Untuk memotivasi warga yang berminat budidaya lebah madu Klanceng, pihaknya mendatangkan Sugeng Aprianto, seorang pembudidaya lebah madu Klanceng yang sukses dari Dusun Ngrandu, Desa Katongan, Kecamatan Nglipar, Gunungkidul, Yogyakarta.

“Saya sudah bersahabat dengan Pak Sugeng, jadi beliau siap datang sewaktu-waktu jika diperlukan untuk berbagi ilmu,” ucapnya.

Sementara itu, Ana, istri almarhum dokter Heri Prasetyo yang meninggal karena Covid-19 mengaku luar biasa akan manfaat madu lebah Klanceng. Ana mengaku terpapar Covid-19 karena kontak erat dengan almarhum suaminya.

“Luar biasa, saya sudah pernah mencoba mengkonsumsi madu Klanceng ketika Covid-19, selama 20 hari. Membuat saya cepat sembuh dan sekarang saya sehat wal afiat bisa beraktivitas seperti sedia kala,” ucapnya.

Pada kesempatan yang sama, Sugeng Aprianto memberikan pelatihan tentang budidaya lebah madu Klanceng. 

"Saya mendukung, dan mengapresiasi semangat komunitas ini. Siap berbagi ilmu, karena kebutuhan madu masih diperlukan," kata dia.

Pemasarannya madu Klanceng pun cukup mudah. Bahkan perawatannya juga tidak rumit.

"Saya siap menampung andai saja ada kesulitan pemasaran. Termasuk menyediakan indukannya," kata Sugeng. (Dinkominfo Kab. Blora).

Kata penyiar

Tya Aristya

“Hidup itu bukan soal menemukan diri Anda sendiri, hidup itu membuat diri Anda sendiri.”

Sabella Ovi

“Hidup yang baik adalah hidup yang diinspirasi oleh cinta dan dipandu oleh ilmu pengetahuan.”

Emillia Vina

“Hal yang paling penting adalah menikmati hidupmu, menjadi bahagia, apapun yang terjadi.”

Fitri Novita

“Hidup itu bukan soal menemukan diri Anda sendiri, hidup itu membuat diri Anda sendiri.”

Andri Sanjaya

“Hidup itu sederhana, kita yang membuatnya sulit.”

Teguh Rudiyanto

“Saya memiliki filosofi yang sederhana: isi apa yang kosong, kosongkan apa yang terlalu penuh.”

Pippo Alvaro

“You Have Enough.”

Bung Aan

“Tujuan hidup kita adalah menjadi bahagia.”

Adi Kethuk

“Kawula mung saderma, mobah-mosik kersaning Hyang sukmo..”

Designed By Templatezy

Gambar tema oleh richcano. Diberdayakan oleh Blogger.